Aku jadikan Surah Al-Quran itu Surat CintaMu Ya Allah.. Aku jadikannya teman hidup dimana jua ku berada.. Aku jadikan Solat, talian hubunganku denganMu Ya Allah.. Tatkala rindu syahdu melanda, bisikan Zikir menjadi penawar hatiku.. Ketika sujud, aku memohon agar Kau menerima segala amalanku.. Dalam Tahajud ku bisikan.. Ya Allah, moga Engkau letakkan aku b'sama yg Kau kasihi.. Dan panggilan pulangku, menjadi pertemuan pertamaku denganMu.. Ya ALLAH Kekasihku.. Engkau Yang Satu..

"Teriakan Gol"


Berstatuskan “Poland mesti menanggg!! Haha !”
Mesti peminat bola. Nak kata fanatik pun, mungkin juga. Bila ditanya, rupanya ‘layan’ di ‘paper’ saja. ‘Paper’ pun ‘paper’lah. Tiada masalah. Tahu juga akan perkembangan bukan…???

Demam bola kembali lagi. Peminat dan pemerhati yang tidak terlepas daripada mengambil ‘manfaat’nya. Mustahil dan tidak pelik kalau ada saja teriakan dan sorakan apabila menonton perlawanan bola sepak. Boleh dikatakan sukan yang teratas ‘ranking’nya.

Sokong itu, sokong ini. Minat dengan pemain itu, tak suka dengan pemain ini. Itu tak kena, ini tak kena. Ada saja komen-komen dan perbalahannya. Ramai juga ‘pengktitik tetap’ sukan bola sekarang ini. Itulah minat sebahagian daripada kita. Tidak kurang juga dengan  ‘ustazah muda’ yang seorang ini.

Ditanya pada ana …
“Sokong mna? Portogal? Poland? Atau mesir? Haha”  
(6/12/2012 3:55:51 PM)

Dan jawapannya, biarlah empunya diri sahaja yang tahu. Kadang-kadang kasi jawapan yang lain dari yang lain pun ada baiknya juga. (^_^)

Sekadar peringatan buat diri ana khususnya. Teriakan dan sorakan tika perlawanan bola sepak memang tidak dapat dielakkan. Di sana sini terpekik dan terjerit. Lumrah dan fitrah bagi keadaannya yang tidak dapat dinafikan.

Peminat bola berteriakan sakan di saat langsungnya ‘sepakan’.
“Mereka di sana berteriakan di saat langsungnya penindasan.”
Fanatik terjerit-jerit menyaksikan aksi yang hebat di padang.
“Mereka terjerit kerana penyeksaan yang berterusan.”
Bersorakan dengan gol yang dijaringkan.
“Mereka di sana bersorak apabila seorang musuh dapat ditumbangkan.”
Menangis sedih kecewa apabila kalah di ‘dataram’.
“Mereka menangis kepiluan bilamana kehilangan insan tersayang”.
Gembira dan suka duka bila menang dalam perlawanan.
“Mereka di sana terukir senyuman bila syahid datang bertandang”.


Jangan sampai jeritan sorakan keseronokan hingga kita terlupa di suatu sudut di atas muka bumi ini masih ada insan, masih ada saudara kita yang terpekik menahan penderitaan yang berterusan. Penderitaan yang bertandang tiada hentinya.

*Syukran jazilan, terima kasih buat ustazah muda’.
 Bak kata empunya diri…
“seorg mnusia yg baik hti bnma sakinah. Tp dya sruh org pnggil dya dgn nma kinah.. Haha

1 comments:

Post a Comment