Aku jadikan Surah Al-Quran itu Surat CintaMu Ya Allah.. Aku jadikannya teman hidup dimana jua ku berada.. Aku jadikan Solat, talian hubunganku denganMu Ya Allah.. Tatkala rindu syahdu melanda, bisikan Zikir menjadi penawar hatiku.. Ketika sujud, aku memohon agar Kau menerima segala amalanku.. Dalam Tahajud ku bisikan.. Ya Allah, moga Engkau letakkan aku b'sama yg Kau kasihi.. Dan panggilan pulangku, menjadi pertemuan pertamaku denganMu.. Ya ALLAH Kekasihku.. Engkau Yang Satu..

Hujung Tahun

Usia dunia kian lama kian berkurang. Andai dulu masih gah berdiri kini kian longlai dipahat usia. Tahun 2011 bakal meninggalkan kita dengan seribu satu kenangan dan memori. Tidak kira manis atau sedih, gembira atau pahit, walhal imbauan suka duka sepanjang zaman tetap menjadi sejarah.


Kebanyakan makhluk-makhluk yang melata di atas muka bumi ini sudah bersedia untuk menyambut tahun baru yakni 2012 tetapi malangnya masih ramai lagi yang kembali menjadi manusia ‘zaman purbakala’. Dengan kata yang lebih ‘manis’ nya lagi….Zaman Jahilliyah. Sendiri mahu ingat la….!!!

Tidak salah untuk meraikannya tetapi perlu diingat akan batas-batas sesuatu perkara. Lebih-lebih lagi dikhususkan buat jiwa remaja yang bergelora. Darah masih panas. Tidak ketinggalan jua buat dewasa dan kanak-kanak. Tidak kira apa pun usia, yang pasti ada batasnya. Jangankan melaksana sesuatu yang harus tetapi berubah kepada yang haram. Menyesal kemudian tiada gunanya. Selagi pintu taubat masih terbuka. ~Peringatan untuk diri sendiri.~

~ Bahasa Agung ~

Ada orang kata bahasa Arab susah. Erm..apa yang susah sebenarnya. Susah nak belajar atau susah nak ingat. Atau pun susah nak menghafal. Rasanya bab mengamalkannya lagi susah. Lebih-lebih lagi bila berasa di suasana atau ‘biah’ yang tidak menggunakan bahasa Arab.

Teringat masa zaman sekolah dulu, ustaz ada pesan bahawa kita menggunakan bahasa Arab setiap hari. Walhal kerapkali menggunakannya walaupun  tanpa kita sedar. Menggunakan bahasa Arab secara tidak langsung. Saat yang paling utama kita menggunakannya adalah tika menunaikan kewajipan kita sebagai Muslim dan Mu’min yakni solat.

Tapi tak tahulah kalau-kalau ada yang menidakkannya dalam soal ini. Adakah masih wujud Muslim yang tidak menggunakan bahasa Arab dalam kehidupannya. Andai difikirkan, wanita yang dalam keadaan ‘cuti’ sekalipun masih menggunakan  bahasa Arab dalam sehariannya. Inikan pula kaum Adam.

Kalimah ‘Assalamualaikum’ dan seumpamanya banyak daripada kalimah bahasa Arab. Jadi, tidak usah untuk mengatakan bahawa bahasa Arab adalah bahasa yang sukar untuk dipelajari. Sedangkan bahasa sendiri pun masih belum dikuasai sepenuhnya apatah lagi bahasa asing.

“Diri tidak mengatakan fasih berbahasa dan tidak pula mengatakan daif dalam berbicara.” Terkadang dan rasanya selalu dalam kebiasaan masih lagi dipaluti salah dan silap dalam penggunaan bahasa Arab. Kalaulah bahasa sendiri pun ada salahnya apatah lagi bahasa asing dari diri kita.  Asing…???

Rasanya ia bukan asing dalam kehidupan sebagai seorang Muslim andai dia mengamalkan bacaan al Quran setiap hari. Hatta sepotong ayat sehari pun memadai untuk dibaca daripada terus melupai kalam suci ini. Tak kan tiada sepotong ayat yang terpahat di minda dan hati kita.


Bahasa Arab adalah bahasa al Quran, kalam hadis ( Nabi Muhammad s.a.w ) dan bahasa ahli syurga. Yang pastinya andai tidak mahu mempelajari bahasa ini di dunia sudah pastinya masih mampu berbicara bahasa Arab di syurga kelak. Itu pun kalau teringin menikmati syurga. Kalau tak nak merasai nikmat syurga, masalah juga manusia sebegini.  “Ada yang tak nak masuk syurga…??? “

Andai ingin pelajari bermula dari asas adalah rangka yang terbaik dalam pembelajaran. Bayi yang baru lahir sekalipun belum tentu terus berjalan dan berlari apatah lagi hairannya. Pastinya akan bermula dengan merangkak sebagai muqaddimahnya.

Begitu juga dalam dunia tika menjalani kehidupan dan pembelajaran kita. Semuanya bermula dari bawah. Sedikit demi sedikit andai dihimpun ada juga terkumpul isinya. Yang perlu kita ingati, ilmu yang ada pada diri adalah sekadar pinjaman sementara. Usah dibangga dengan ilmu di dada. Ilmu yang ada manfaatkan sebaiknya. Andai inginkan saham berganda, mulai diri dengan ‘adab dalam menuntut ilmu’. Kelak ada jayanya di hujung nyawa dan semestinya pendamping hingga ke  syurga. InsyaAllah.



Dari Annisa ( Part 2 )

Dan kata Jauharah Mumtaz pula…

“as a muslimah about a man...  yupp...lelaki merupakan org yg paling manis dlm berbicara klu dgn prmpuan...walakin... bukan semua lelaki mcm tu”

“sbnarnya..manis dlm berbicara ni..kte dpt ertikan dlm dua maksud frasa..1. manis dlm berbicara dgn sngaja..2.manis berbicara dgn kprluan..kita lihat satu persatu..pertama...manis dlm berbicra dgn sngaja...jika seorg lelaki manis berbicara dengan sseorg wanita yg haram bgnya..tnpa ada keperluan yg syar'i..golongan ni..ana golongkan mereka2..yg kurang...................... (fhm2 la ye)..n bg golongan ni..ana kurg berminat skit..n jgn trkjut..klu prmpn lbh cpt mngthui lelaki ni jnis yg berbicra manis atau x..kedua...manis berbicara dgn keperluan..yg ni ana terima.”


Sebelum ini ana bawakan satu pesanan dari annisa tentang lelaki. Dan kali ini juga ana bawakan pula satu ‘frasa’ dari ‘amurah’ mengenai manis bicara seorang lelaki. Seperti mana yang diberi balas tentang hal ini. Diakui bahawa lelaki ini cukup manis dalam soal berbicara dengan perempuan. Tapi bukan semuanya. Dan juga pandangan yang diutarakan ada sebabnya yang terjadi sebegitu. Keperluan dan bukan keperluan. Jadi, untuk golongan Adam pula bagaimana ‘respon’ nya. Adakah kita memenuhinya sebagai satu keperluan ataupun bukan keperluan (sengaja). Apakah ini memang benar atau sebaliknya. Yang pastinya, sama-sama kita mengharapkan perkongsian yang tak seberapa ini sedikit sebanyak menjadi rentetan dalam sisa-sisa kehidupan kita. Untuk bermuhasabah. Bukan untuk bertelagah dan berpecah. Masing-masing dengan pendapat dan pendangannya.

Dari Annisa ( Part 1 )

Kata Saidatul Eryna Nisrina…

*********************************************************

Pesanan buat lelaki,

Jagalah hati wanita yang berada disisimu dan hargailah dia..
Sayangilah dirinya seperti mana dia menyayangi dirimu..
Jangan biarkan airmatanya mengalir dan menangis kerana sikap egomu..
Kerana kamu tidak pernah tahu, mungkin ada seseorang di luar sana berusaha memenangi hatinya..
Dan tidak akan biarkan dia derita kesedihan..
Berusaha untuk membuatnya tersenyum..


*********************************************************

Jadi, pesanan buat diriku ini yang sememangnya seorang lelaki.. ( cumanya bukan jejaka idaman sesiapa ) dan insan yang bergelar jejaka tampan lagi segak bergaya di luar sana. Tidak kira siapa pun anda, andai anda seorang lelaki, sama-sama kira renung kembali dan menerima pesanan ini. Ana kira ia bukan negatif bahkan positif untuk bermuhasabah. Dah nama pun lelaki kan. Memang ada kala, bicaranya waaahhhhhhhhhhh manis sekali ya. Kalau ada yang nak menidakkan hal ini, tiada masalah. Ini sebagai rentetan catatan ana sahaja. Tiada kena mengena dengan siapa pun. Tapi kalau memang benar semua ini, apa tunggu lagi. Terima saja. Jangan malu jangan untuk mengakuinya.

( sekadar beristirahah sahaja, bukannya cintan cintun tak menentu hala )

Sayap Kiri



Duhai Wanita,

Dunia kini ketandusan wanita yang menjadi sumber cahaya bagi dunia muslimah.. Sepertimana Saiditina KhadijahSaiditina AisyahSaiditina FatimahRabiatul AdawiyahSayyidah NafisahSumaiyahAsiah dan ramai lagi para wanita yang menjadi bulan dan bintang dalam pejuangan Islam suatu ketika dulu.. nama yang menjadi seribu satu sebutan dalam teladan dan pengajaran.. Perjuangan yang tidak mengenal apa itu erti penat lelah..

Tugas siapakah lagi untuk mengembalikan ke'izzahan wanita bak wirawati seperti mereka ...??? Kalian yang bergelar wanita.. Wanita yang mengaku muslimah. Kalianlah wanita itu duhai muslimah.. Ya, memang benar kalian bukan Saiditina Khadijah, bukanlah juga Saiditina Aisyah mahupun Saiditina Fatimah az - Zahra dan seumpamanya.. Mungkin kalian terfikir bahawa kalian tidak mampu menjadi seperti meraka yang terdahulu.. Mereka yang berkorban memperjuangkan, mempertahankan dan meneguhkan addinul Islam.. Tetapi sekurangnya kalian mampu untuk mencuba menjadi seperti mereka.. Membantu dan menjadi sayap kiri kepada seorang lelaki.. Kalian jua mampu untuk menggegarkan dunia Islam.. Seperti Sumaiyah, mempertahankan agama walaupun nyawa menjadi gantian.. Seperti Asiah, hidup menjadi taruhan dalam pemerintahan raja kejam, Firaun.


Wahai Wanita..
Ayuh, bangunlah kembali..bangunlah bersama dalam memperjuangkan kalimah suci di atas muka bumi ini. Berlandaskan pensyariatan yang disyariatkanNya.. 
Kalianlah wanita itu dalam meneruskan suasana Islamiah dan menyampaikan risalah dan pegangan yang dibawa junjungan Agung, Nabi Muhammad s.a.w. .. 
Peranan kalian wahai muslimah... Peranan kalian wahai mu'minah.. 
Ayuh, sama - sama mengembalikan ke'izzahan suasana maghrifatullah sepertimana mujahidah - mujahidah tadi..

Ø  Peranan seorang lelaki adalah menjadi pembimbing dan ‘penunjuk arah’ buat seorang wanita ke arah yang diredhai dan benar. Bukan sebaliknya. Renung bersama duhai Muslimin Muslimat...!!!

~Penghijrahan~

بسم الله الرحمن الرحيم

Ditanya pada langit bilakah detik penghijrahan
Disoal pula pada bumi saat pengembaraan hijrah..
Langit dan bumi tidak mampu menyatakannya
Menyatakan yang zahirnya pada makhluk lain..
Menjadi saksi akan penghijrahan Nabi Muhammad dan para pejuang..
Dari kota Mekah ke kota Madinah..
Dalam mengembangkan syiar Islam..
Dalam menjalinkan hubungan sesama manusia..
Mempersaudarakan muhajirin dan ansar..
Andai makhluk ini mampu menyatakan saat terpenting dalam kalendar Islam..
Sudah pasti seluruh manusia Islam khususnya mengetahui akan tarikh bersejarah ini..

Dalam menyatakan soal hijrah membawa maksud  berpindah dari kota Mekah ke kota Madinah. Dan andai kita pelajari, itulah hijrah yang terakhir dalam Islam yakni tika hayat Nabi Muhammad s.a.w.


Namun begitu, konsep dan ilmu ‘hijrah’ tidak pernah padam atau lupus dari sejarah dunia. Kini, kita juga mampu untuk ‘berhijrah’. Berhijrah dari keburukan kepada kebaikan. Dari kebaikan kepada lebih baik dan menuju ke arah yang terbaik.

Berhijrah sebelum datangnya seru malaikat Izrail penghapus segala nikmat dalam melaksanakan tugas.
Berhijrah sebelum nyawa di halkum dan sebelum nyawa terpisah dari jasad.
Berhijrah sebelum cahaya syurga terpadam.
Sebelum pintu taubat tertutup.

Yang pastinya, kesedaran diri dan pengorbanan diperlukan dalam erti berhijrah.
Pastikan ia nya berbaloi dengan fitrah kita.
Ganjaran dan natijahnya andai bukan di dunia..
Insya-Allah di sana kelak..

Layakkah Kita...???

Kita sebenarnya lebih suka menyambut 1 Januari daripada 1 Muharam..
Kita sebenarnya lebih tahu apa itu 14 Februari daripada 12 Rabiulawal..
Kita sebenarnya lebih khusyuk mendengar lagu berbanding azan..
Kita sebenarnya lebih tahu artis pujaan kita daripada Tuhan kita yang sebenarnya..
Kita lebih cintakan dunia daripada akhirat..
Tapi bila orang tanya arah tujuan kita, kita pasti  menjawab kita sebenarnya lebih suka menuju ke syurga daripada neraka tapi suatu yang tidak pernah kita sedar..
”Layakkah kita dengan syurga Allah s.w.t…???”


Mesej ini ana terima daripada seseorang yang aktif dalam perjuangan. Bila mana terfikirkan mesej ini , mungkin benar juga kebenarannya. Tidak kiralah sama ada ia ‘copy paste’ atau seumpamanya. Hakikatnya memang inilah dunia nyata kita yang sebenar. Lebih cenderung dalam landasan di sebelah kiri berbanding menghampirkan diri ke landasan di sebelah kanan.

Mungkin ada yang menggunakan istilah ‘kubur masing-masing’ dan bagainya tapi yang nak menguruskan orang mati bukanlah si mayat itu sendiri. Jemaah di sekelilingnya juga. Kalaulah si mati yang menguruskan urusan jenazahnya sendiri dari mandi, kapan hingga ke pengebumiannya tak mengapa juga. Jadi, buat insan yang masih lagi berfikiran ‘kolot’ begitu…sudah-sudahlah dengan idea dan pemikiran cetek kalian. Pakat tukar ‘signal’ pula selepas ini.

Pendam


Bicara tentang soal ‘fantasi’ bukanlah suatu yang mampu untuk kita jejaki..
Bukan mudah untuk kita membaca
apa yang tersirat di lubuk yang tidak mampu dilihat dengan mata kasar..
Walaupun bisa kita melihat secara luaran,
apakah kita masih mampu menafsir soal dalaman..
Tidak sememangnya kita meneka dengan tekaan yang tepat..
Melainkan diberikan sesuatu yang tidak kita jangkaui..
Hati yang terkunci yang tidak tahu apa isinya..
Terkunci dari pandangan yang terhijab oleh nilai peribadi..

Jikalau sukar bagi diri kita untuk memaafi orang lain
dan kita mahukan diri kita dimaafi walau apa jua keadaan,
ia kerana diri kita yang terdorong dalam hasutan yang bergumpal.
Didorong pula dengan ego yang tinggi..

Ego pula diapikan oleh nafsu yang kian membara..
Nafsu pula datangnya dari bisikan syaitan durjana..
Sememang kita mengerti akan asal kewujudan syaitan dan sekutunya..
Musuh nyata terang lagi bersuluh walaupun ia luar bidang pancaindera manusia..
Musuh khalifah yang sejak berzaman dari dahulu kala..


Andai Allah kita dahulukan dalam apa jua wacana..
Tiada ragu lagi dalam menyatakan kemaafan..
Memaafi dan memaafkan..
Sebesar dan jahat sekalipun silap salah seseorang pada kita..
Kemaafan adalah jalan terbaik..
Tiada guna..
Andai dibiarkan amarah tersimpan..
Tiada manfaat..
Andai bersarang di jiwa ini sekelumit dendam kesumat..
Yang lepas biarkan berlalu..
Yang mendatang diambil dalam pengiktibaran..
Hakikatnya..
Aku,
Mereka,
Dan kita adalah hamba..
Hamba pada Yang Satu..

'Pengorbanan'

“Tahukah kita betapa tingginya keikhlasan Nabi Ismail a.s. yang tenang & sedia menyerahan nyawanya kepada Tuhan Nya. Tanpa marah atau menentang, tanpa ragu-ragu, Ismail bersedia mati demi Tuhan Nya. Dia putera kesayangan Nabi Ibrahim a.s. yang harus mati sebaik diperintahkan Allah. Ismail mengajar kita kasih kepada bapa, ikhlas kepada Allah S.W.T.”


Sejarah  yang telah terukir di kala perintah Allah diturunkan kepada seorang bapa yakni Nabi Ibrahim a.s. terhadap penyembelihan dan pengorbanan yang bakal dijalankan ke atas anak yang tercinta yakni Nabi Ismail a.s. Bapa mana yang tidak ngilu bila mana diperintahkan sedemikian rupa. Tapi di saat ia amanat daripada Tuhan Sekalian Alam, dengan senang hati dan terbuka hati Nabi Ismail menerimanya. Satu pengorbanan yang menjadi sejarah yang sedia tertulis buat selamanya. Hingga ke hujung hayat dunia. Tidak mustahil ia menjadi satu sejarah yang terpapar di akhirat kelak. Pengorbanan seorang bapa dan kerelaan seorang anak. Keduanya hanya kerana Agama yang mana menjadi ‘amar’ dari Pencipta Yang Agung.

Sebagai natijah, bermula detik yang termaktub di dalamnya kemuliaan. Ia menjadi amalan dan sejarah agung bagi umat manusia umumnya dan umat Islam khususnya. Pengorbanan di antara pengorbanan yang terpahat dalam sejarah agung dunia. Buat demikian kalinya. Ia menjadi salah satu syariat penting dalam Islam bermula detik itu hingga tika ini. Saat dunia di akhir zaman.

Perhatikan pula dengan umat manusia di kala zaman mencabar ini. Diumpamakan sebegitulah rupanya. Apakah pula pengorbanan kita di dunia Islam. Andai nama Ibrahim a.s. dan Ismail a.s. tercatat di ‘buku’ Islamiah, bagaimana pula dengan nama kita. Apakah nama kita jua terukir seperti mana manusia agung ini. Apakah segala kerja buat dan amalan kita menjadi satu titipan buat manusia lainnya. Apakah mungkin setiap satu perihal yang kita lakukan menjadi satu ‘mahar’ buat agama kita dan menjadi ‘wasilah’ kita untuk mendapat redha Tuhan Rabbbul Jalil.

Tidak dinafikan nama kita tidak seagung para anbiya’. Memang benar nama kita tidak setanding dengan para sahabat r.a. Dan sudah diketahui nama kita tidak gah seperti mujahid dan mujahidah Islam. Para syuhada’ yang berkorban demi agama yang tercinta demi membela kemuliaan Dinul Huda. Tapi pernahkah kita terfikir untuk mencuba menjadi seumpama mereka. Mencuba untuk mencipta nama seperti mereka. Mustahil terbuku di lubuk hati tapi ianya tidak mustahil.

Adakah kita masih di takuk yang lama…???
Apakah sudah mencukupi pengorbanan kita selama ini…???
Biar hidup mati kita memberi manfaat kepada Islam walaupun ia hanya seberat zarah sekalipun. 

Puasa Wukuf

Andai diutarakan 9 Zulhijjah, terdapat dua makna yang tersendiri. Iaitu esoknya raya ataupun berpuasa pada tika itu. Puasa sunat 9 Zulhijjah. Hari Arafah, Puasa Hari Arafah ataupun dikatakan sebagai  Puasa Wukuf. Mungkin jarang digunakan istilah ini. Ana pun baru tahu sahaja istilah ini. Dapat juga ilmu baru dari seseorang.

Ada kelebihan yang dijelaskan dalam dalil-dalil yang terpilih tentang kelebihan puasa sunat di hari tersebut. Yang menjadi masalahnya adalah orang yang diberi kesempatan ruang dan waktu yang cukup sempurna kiranya tapi tidak diambil peluang ini. Dan juga, jangan ditegah buat sesiapa yang ingin melaksanakannya walaupun ia sekadar sunat sahaja. Andai rasa ingin berpuasa, teruskanlah niat kita yang suci itu. Andai tidak ingin, jangan cuba-cuba melakukan sesuatu yang dikira ‘kurang bijak’. Dengan kata manisnya ‘bodoh’.

Andai sudah tidak berkesempatan tika tahun ini, sama-sama kita perbaharui niat dan mengharapkan diberi kesempatan waktu di masa yang mendatang. Andai diizinkanNya dan dipanjangkan umur. "Kalau yang dan tidak boleh berpuasa, janganlah nak buat rajin-rajin pula untuk berpuasa."  Sama-sama kita mengajak berbuat kebajikan walaupun kecil. Berusaha menuju ke arah yang lebih baik walaupun dirasakan diri sudah ‘terlalu baik’. Mudahan ada saham kita di sana kelak. Pakat ‘share’.

Zulhijjah

“Zulhijah. Ini adalah bulan suci terakhir dalam setahun dan dilarang melakukan sebarang pertempuran kerana pada bulan ini, haji dilaksanakan. Perkataan tersebut juga mengambil perkataan "haji" sebagai rujukan nama bagi bulan haji ini.”

“Zulhijjah merupakan bulan terakhir di dalam kalendar Takwim Hijrah.
Ibadat haji dilakukan di bulan ini dan hari raya Korban atau Hari Raya Aidil Adha disambut pada setiap 10 Zulhijjah. Hari Tasyriq iaitu 11,12, dan 13 Zulhijjah adalah diharamkan berpuasa.”
·         diantara ‘peringatan’ yang selalu diketengahkan


Bulan yang terakhir dalam kalendar Islam yang mempunyai kelebihan dan keagungannya tersendiri. Hanya yang memandang dengan kaca mata Islam dan positif sahaja mampu tersenyum bila mana menghayati erti Zulhijjah yang sebenarnya. Tapi sayang lagi sedihnya langsung tidak tahu sedikit sebanyak tentang di sebalik nama ‘Zulhijjah’. Apa yang tahu pun entahlah. Andai kiranya kini kita tidak mengerti apa itu Zulhijjah, jadikan hari esok kita sebagai hari ‘kemajuan’ di  ‘buku’ biar ia tercatat lembaran baru kita yang bercorak keilmuan dan perjuangan di atas landasan kita. Memperbaharui niat dan matlamat di ‘saat’ akhir ini. (^_^)

Bandingan Makhluk


Bila mana manusia bersikap seperti binatang..
Bila mana binatang bersifat seperti manusia..
Binatang berperikemanusiaan..
Dan manusia ‘berperikebinatangan’.. (ada ke tidaknya istilah ni…??? )
Manusia berotak dan mempunyai akal tapi langsung ‘tidak berakal’..
Binatang sekadar mempunyai otak dan tidak berakal..
Tapi bisa lagi hebatnya  binatang daripada manusia..
Jangan dipertikai andai manusia itu dikatakan lebih teruk dan lebih hina daripada binatang..
Itulah ‘binatang berakal’..

"Bila Mana Hati Bertunjangkan Nafsu"




"Saudara-saudari lihatlah betapa kejamnya manusia hari ini,boleh dikatakan setiap hari ada saja berita sedih yang berlaku terhadap bayi...Inilah gambar bayi yang dikelar oleh ibunya sendiri seorang pelajar yang berumur 16 tahun dari sebuah sekolah di Betong.Hanya kerana teman lelaki tidak mahu menerima anak luar nikah dalam kandungannya,bayi suci ini yang menjadi mangsa...sedih gua.."


sumber :- http://www.facebook.com/photo.php?fbid=261714957203857&set=a.182090871832933.34088.168021723239848&type=1&ref=nf


Rasanya rata-rata sudah mengetahui akan makna dan kisah di atas. Hairan lagi aneh dengan sikap manusia sekarang ini. Ana bukan selayaknya untuk menghukum akan hal ini tapi sebagai pandangan dari diri ana sendiri selepas mana terbaca kisah dan tragedi yang menimpa ke atas ‘ahli penghuni syurga’. Hayat yang tidak panjang yang sememangnya mendapat jaminan ahli syurga. Berbahagialah wahai anak kecil yang suci putih bersih ‘kain’ mu.

Nak kata “Ibu Celaka Bapak Durjana” takut dikata ikut sedap mulut.

Andai kalian merasakan kalian berhak menghukum, hukumlah dengan hukuman sepatutnya. Masing-masing dari kita ada pandangan. Jangan cuba mengeruhkan keadaan. Apa sekalipun sama-sama kita mendoakan masih ada sinar dan ‘Nur’ harapan buat insan kerdil menemui jalan pengharapan dan pintu taubat dariNya.


~Sebuah Kehidupan~



Kehidupan kita sebagai manusia yang termaktub  sebagai ‘watak’ sama seperti yang tertera di dalam sebuah buku..
Semestinya mempunyai pengarang yang Maha Hebat..
‘Pengarang’ dan ‘Penulis’ yang  Agung..
Di awal permulaan sebuah buku adalah tanggal lahir kita..
Permulaan ‘watak’ kita sebagai ‘pelakon’ di dunia ‘layar’..
Dan di muka terakhirnya pula adalah penamat sebuah ‘sejarah’..
Saat akhir yakni kematian yang sudah menjadi fitrah selayaknya buat makhluk..
Setiap halaman dan helaian di dalam ‘buku’ itu adalah kehidupan seharian kita..
Semuanya tercatat tanpa tertanggal sedikit pun..
Terpalit kisah suka duka gembira dan sedihnya..
Kepelbagaian ‘rentak irama’ yang ‘beralunan’ di dunia perjalanannya..
Menjadi kenangan sebagai teladan dan pengajaran untuk babak yang seterusnya..
Bermula dari kalimah yang ‘pertama’ dan diakhiri jua dengan kalimah yang ‘terakhir’..
Seharusnya ‘tercipta’ buku yang ada tebalnya dan tidak kurang juga buku yang nipis ‘cetakannya’..
Daripada ‘sedap’ mata memandang hinggalah ia menjadi tinggalan yang cukup ‘usang’..

Akan hebatnya ‘idea’ Tuan punya buku ini..
Seburuk dan sehina mana sekalipun ‘kisah’ di halaman sebelumnya..
Akan tersedia bersama halaman yang berikutnya..
Halaman yang ‘putih’ ‘bersih’..
Pastinya halaman baru yang tiada ‘cacat cela’nya..
Senantiasa tersedia..

Begitulah dengan ‘fantasi’ manusia ini..
Seburuk dan sekeji mana sekalipun di hari semalam..
Masih ada lagi ruang suci yang Dia sediakan untuk hambaNya..
Ruang yang penuh dengan jalan sinaran dan ‘magfirahNya’..
KasihNya Dia pada hamba-hambaNya untuk kita memperbaiki kembali..
‘Menjahit’ semula ruang dosa  yang telah kita ‘kotori’..
‘Menampal’ kembali ‘kain’ yang dipenuhi noda..
Menjahit dan menampal dengan ‘perca-perca’ pengharapan dan keinsafan..
Dan juga ‘hiasan’ air mata taubat yang telah lama disediakan buat kita..

Sungguh dan benar sama sekali benarnya bahawa Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang..
Dia yang melanjutkan alur cerita yang sudah termaktub sekian lamanya..
Menyediakan susur keluar daripada ‘dunia kelalaian’..
Segala catatan dan riwayat kita tidak akan pernah padam sehinggalah kita menemui penghujungnya..
Saat yang ‘terhidang’... Ajal, Kematian..
Tika melalui ‘lorong ‘ sempit mahupun luas…kubur..
Untuk kita kembali ke ‘kampung halaman’ ‘kampung akhirat’ ..
Bersediakah Kita…???