Aku jadikan Surah Al-Quran itu Surat CintaMu Ya Allah.. Aku jadikannya teman hidup dimana jua ku berada.. Aku jadikan Solat, talian hubunganku denganMu Ya Allah.. Tatkala rindu syahdu melanda, bisikan Zikir menjadi penawar hatiku.. Ketika sujud, aku memohon agar Kau menerima segala amalanku.. Dalam Tahajud ku bisikan.. Ya Allah, moga Engkau letakkan aku b'sama yg Kau kasihi.. Dan panggilan pulangku, menjadi pertemuan pertamaku denganMu.. Ya ALLAH Kekasihku.. Engkau Yang Satu..

..Oh Ramadhan..

Diantara rukun Islam yang lima adalah berpuasa di bulan Ramadhan seperti mana yang diwajibkan oleh Allah s.w.t. di dalam al–Quranul Kareem..

“Wahai orang-orang yang beriman, difardhukan, diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang terdahulu, kaum sebelum kamu agar kamu bertaqwa..” Surah al baqarah : 183

Di dalam hadis Nabi Muhammad s.a.w. jua ada menggalakkan, mewajibkan kita dalam menjalani ibadah puasa yang khusus dan wajib ini, iaitu berpuasa di bulan Ramadhan, hadis di mana menyatakan tentang rukun Islam yang lima. Diantara rukun agama.

Di hujung ayat suci kalamullah itu dinyatakan agar kamu bertaqwa bukan sekadar bertaqwa dengan berpuasa sahaja. Apa guna sekadar berpuasa menahan diri daripada makan dan minum dari terbit fajar hingga terbenam matahari, puasa dalam keletihan lesu tak bermaya kononnya tapi di saat berpuasa itu di siang harinya langsung tidak menunaikan solat fardhu yang merupakan salah satu daripada rukun Islam juga. Dengan kata yang mudah, berpuasa tapi tidak bersembahyang. Rugi beribu kali rugi.

Taat tapi dalam masa yang sama tetap ingkar. Sudahlah setahun hanya sekali sahaja datangnya Ramadhan ini, itupun sekdar sebulan lamanya dan peluang keemasan yang wujud di depan mata tidak diendahkan pula. Saat pintu syurga dibuka seluasnya untuk mereka yang berpuasa, enggan pula melangkah masuk, degil nak membuka pintu neraka yang sudah tertutup serapatnya itu dan hendak terjun ke dalamnya. Apa punya manusia laaaaa…

Tertarik dengan satu kata-kata da’ie, “..bulan Ramadhan ini adalah satu bulan bagi orang Islam untuk memutuskan hubungan dengan syaitan dan iblis laknatullah..”

Andai zaman dahulu, mungkin benar syaitan dan iblis gelisah saat hampir tibanya bulan Ramadhan, apakah zaman sekarang makhluk terkutuk ini masih gelisah sama seperti dahulu. Sedangkan manusia itu sebahagiannya hampir menyerupai kaum ini. Serupa dari segi perwatakan. Mahu tidaknya, sudahlah tidak berpuasa, boleh pula diajak hamba yang lain turut serta. Menghasut dalam kemungkaran kepada Allah s.w.t..

“..Makhluk berakal itu tidak pernah terlepas daripada salah dan silap…”

Dikurniakan akal tapi buat perkara yang dianggap seolah dirinya sudah mendapat jaminan ahli syurga, hukum yang diwajibkan tetap ditolak. Biar tidak diucap dengan kata-kata namun sikap dan perbuatan itu sudah menunjukkan bongkaknya manusia dengan Sang Pencipta, Tuhan Sekalian Alam.



“..Sudahlah nikmat yang diberi tidak disyukuri, malah ego melambung tinggi dengan Ilahi. Duniawi yang sementara ini usah dibanggai, kelak kau kesal dengan kehidupan ukhrawi…”

1 comments:

hidayah azizan said...
This comment has been removed by the author.

Post a Comment