Aku jadikan Surah Al-Quran itu Surat CintaMu Ya Allah.. Aku jadikannya teman hidup dimana jua ku berada.. Aku jadikan Solat, talian hubunganku denganMu Ya Allah.. Tatkala rindu syahdu melanda, bisikan Zikir menjadi penawar hatiku.. Ketika sujud, aku memohon agar Kau menerima segala amalanku.. Dalam Tahajud ku bisikan.. Ya Allah, moga Engkau letakkan aku b'sama yg Kau kasihi.. Dan panggilan pulangku, menjadi pertemuan pertamaku denganMu.. Ya ALLAH Kekasihku.. Engkau Yang Satu..

Laugh & Love

Kemanisan dan kenikmatan dalam kehidupan itu sangat indah sehingga mampu menyebabkan kelalaian tanpa disedari kerana fantasi yang melebihi realiti. Namun demikian, semua itu terhapus terputus manis nikmatnya saat datangnya malakul maut.

Datang kunjung tiba tanpa jemputan. Apakah datang dengan ‘senyuman’ ataupun sebaliknya. Apakah saat berpisahnya nyawa dari jasad pinjaman ini dengan ‘senyuman’ mahupun penderitaan. Hanya mampu dirasai saat tibanya sakaratul maut. Waktu , keadaan dan tempat yang sebagaimana tika sakaratul maut itu tidak diketahui.

“…Masihkah ada ruang taubat pada saat tika itu…”

Hiduplah sebagaimana yang kamu suka tapi perlu diingati bahawa apa yang kamu lalui itu segalanya satu ‘permainan’. Permainan yang tidak pernah lari dari keseronokan duniawi bak fantasi. Biarlah ‘keseronokan’ sementara itu sekadar lapangan untuk mengutip serba sedikit pengalaman hidup di dunia fantasi ini. Sebelum tibanya kita di ‘kampung halaman’ yang kekal abadi. Bersiagalah ‘bekalan’ kita dalam menuju berhadapan dengan mizan-Nya.

Mampukah kita menjejakkan kaki di ‘kampung halaman’ nun di sana…

Mampu tanpa aral , hikmah dari ketaatan dan kepatuhan di dunia…

Mampu bersama ‘kesan’ keegoisan saat kelalaian di dunia…


0 comments:

Post a Comment