Aku jadikan Surah Al-Quran itu Surat CintaMu Ya Allah.. Aku jadikannya teman hidup dimana jua ku berada.. Aku jadikan Solat, talian hubunganku denganMu Ya Allah.. Tatkala rindu syahdu melanda, bisikan Zikir menjadi penawar hatiku.. Ketika sujud, aku memohon agar Kau menerima segala amalanku.. Dalam Tahajud ku bisikan.. Ya Allah, moga Engkau letakkan aku b'sama yg Kau kasihi.. Dan panggilan pulangku, menjadi pertemuan pertamaku denganMu.. Ya ALLAH Kekasihku.. Engkau Yang Satu..

Salam Wida'

Ego manusia masih lagi menggunung tinggi walaupun di bulan mulia ini. Apa tidaknya, saat ‘pintu syurga’ yang terbuka luasnya masih ada lagi yang tidak endah dengannya hatta masih ada yang bersikap ingin ‘menutup’ akan ‘pintu syurga’ itu. Jadi, nikmat mana lagi wahai makhluk kerdil ingin dikau pertikaikan…???

Takabbur manusia yang ingin ‘membuka’ akan ‘pintu neraka’ yang telah Dia tutupkan serapatnya di bulan Ramadhan ini. Bahang bahana dan bala di dunia sementara ini seringkali dikeluh kesah apatah lagi azab neraka yang entah bagaiman perit pedihnya. “Nikmat mana lagi yang ingin dipersoalkan lagi..???”

Saat syaitan iblis laknatullah dibelenggu sepanjang Ramadhan ini, masih ada lagi yang ingin ‘menjejak’ dan ‘bersikap’ seperti kaum durjana ini. Bahkan ada lagi yang lebih hina dan mencampakkan kehinaan pada diri sendiri. Makhluk terkutuk dirantai daripada menghasut keturunan Adam dan Hawa di bulan yang dimuliakan ini namun sebahagian manusia pula yang cuba mengambil alih ‘tugas’ makhluk durjana ini.
Bahagia benar syaitan iblis kerana sudah ada ‘pengikut’ setianya.

Nafsu yang tidak dirantai tidak dihalang tidak terbelenggu biarpun datangnya Ramadhan. Segala macam nafsu bersarang dalam jiwa-jiwa manusia. Jiwa yang sekian lamanya berputik sifat mazmumah sedikit demi sedikit. Hinggakan sampai satu tahap melampaui batas merentasi sempadannya.

Tidak hairan bila ada makhluk yang mengaku sebagai Tuhan seperti Firaun..
Tidak pelik bila mana ada yang berani mengaku sebagai nabi dan utusan Allah sesudah wafatnya Rasulullah s.a.w..
Tidak kurang yang mengaku sebagai Imam Mahdi.

“..Bila iman menjadi taruhan..”



Dan kini…

Ramadhan 1437H bakal meninggalkan kita. Bersiap sedia pergi untuk kesekian kalinya. Apakah kan ketemu lagi selepas 11 bulan mendatang. Apa yang kita raikan buat ‘tetamu’ agung kita ini. Pada awalnya diberi kesempatan untuk memperoleh akan rahmat Allah swt. Kemudiannya pula pada fatrah yang kedua kita diberi peluang supaya diampunkan oleh-Nya. Maghfirah. Dan bila masa masuknya fatrah yang terakhir, pastinya kita mengharapkan pembebasan daripada seksaan dan azabnya neraka Allah Taala.

Sayangnya hanya segelintir makhluk sahaja yang mengambil peluang dan kesempatan yang singkat selama sebulan ini. Tidak kurang juga yang sekadar “…terawih tu menda sunat ja pun...”. Ya, amalan sunat yang hanya diberi penilaian oleh Allah. Amalan yang tiada pada umat yang terdahulu. Namun, ganjarannya hanya Dia sahaja yang mengetahui.

Macamlah terawih ada pada bulan-bulan selain dari Ramadhan.

Bukti kasih sayang Allah Taala kepada umat Nabi Muhammad saw, maka diberi satu bulan yang penuh dengan kelebihan berbanding umat yang terdahulu. Diberi pula akan suatu malam yang bertuah. Malam ‘cabutan bertuah’. Semestinya lailatul qadr. Hanya yang terpilih sahaja mampu merasai nikmatnya. Nikmat ‘kehidupan’ dunia selama 1000 bulan.

Ramadhan itu..
Tetap bertandang..
Biar dirinya sedar tidak dipeduli..
Biarpun sedar diri tak diendahkan..
Datang ia tidak pernah mengeluh..
Bertandang ia tanpa keluh kesah..
Hadirnya penuh berkat..
Hadir ia bersama rahmat..
Apakah kita peroleh syafaat..
Menjadi pembela di hari akhirat..

0 comments:

Post a Comment